Terdapat ralat dalam alat ini

Ahad, 2 Oktober 2016

Misi Menambat Hati Dia

Assalamualaikum.. Mak aih lamanya tak update... ada lagi ke yang jengah blog ni? kalau ada yang masih sudi jengah, terima kasih saya ucapkan.. sekarang tengah busy sangat-sangat. rindu dengan suasana dulu. sama ada di fb mahupun d blog. sejak study ni, semua berkaitan novel agak terabai.. okay lah.. ni cerita baru.. tapi as usual lah.. belum tentu akan habis.. yang lama pun entah kemana nak tambah yang baru pulak saya ni. hahaha.. apa pun enjoy ye pada yang sudi.. boleh jugak follow saya di wattpad @AmelliaFarhana tak banyak pun dekat situ..





Misi Menambat Hati Dia


PROLOG

           
“Cinta?”
“Sayang, apa kena dengan awak ni?” Si dia menyoal lembut namun suaranya sudah mula bergetar menahan perasaan.
“Cinta tu tak pernah wujud dalam diri saya. Hanya dongeng semata-mata.” Penuh angkuh bicara itu dia luahkan. Langsung tidak peduli dengan hati jejaka yang sudah mula berdarah dengan sikapnya.
“What is wrong with you, sayang? Apa yang awak cakapkan ni?”
“We’re done! Itu maksud saya.” Ringkas bicaranya menghancur lumatkan sekeping hati yang ikhlas mencintai.
“Tapi kenapa tiba-tiba? Kalau saya ada buat salah, saya minta maaf. Tapi jangan buat saya macam ni, sayang. I love you. I really do. I swear!” Ego seorang lelaki di campakkan ke tepi demi gadis yang amat di sayanginya itu.
“Tiada istilah cinta dalam hidup saya. How can I love when I never believe in love?”
“Sayang…”
“Maafkan saya.”

Selasa, 16 Februari 2016

Tiada Yang Lain (part 1)

Assalamualaikum wbt... fuhhh... berkurun rasa xupdate blog nih.. bila bukak tengok bersawang habis.. ahahaha.. propa je lebih den ni.. btw ada ke yg jengah blog ni? Or tunggu den up citer kat sini? Klau ada, den ucap bnyk2 terima kasih.. kalau xde, xpe.. ahahah.. btw, ni cerita baru.. taip pun main2 je dlm phone.. tajuknya TIADA YANG LAIN.. hohoho.. kisah yang simple jer.. InsyaAllah citer ni tak akan ada konflik yang berat2.. tapi... hurm.. tengok lah macam mana mood den.. klau tgh kelaut, jawabnya mmg payah.. hahaha.. enjoy.. komen la apa2 je.. InsyaAllah den terima dgn ht yg terbuka.. lau tertutup tu kes berat.. ahaha.. 





TIADA YANG LAIN 

(Part 1)


Wajah ma aku tatap tajam. Bukan aku marah, benci jauh sekali. Tapi, aku geram! Bukan geram sikit, tapi geram banyak! Aku kalih pandangan ke arah satu-satunya abang merangkap ketua keluarga kami setelah arwah pa meninggal dunia akibat sakit jantung lebih kurang tiga tahun yang lalu. 

"Hah... Kau pun satu hal jugak, bang. Kenapa tak bincang dulu dengan aku?" Tegas nada suara aku menyoal. Kalau ikutkan hati yang marah, nak aje aku lari rumah. Tapi bila fikirkan balik natijahnya, aku padamkan terus niat aku yang terpesong itu.

"Aik... Aku pulak yang kena? Kau tanya la bakal tunang kau tu. Dia dengan ma yang plan semua ni. Aku follow je apa yang ma cakapkan. Aku ni kan anak mithali." Tersengih-sengih abang memandang aku. Langsung tiada rasa bersalah memperlakukan aku begini.

"Apa yang salahnya kalau ma setuju? Zu dengan Daniel dah suka sama suka. Elok lah kalau diikat cepat-cepat." Aku mengeluh perlahan dengan bicara ma. Memanglah aku suka dia, dan dia pun suka aku. Tapi sekurang-kurangnya bincang lah dulu dengan aku. Ini tidak... Di suruhnya aku yang tengah nak final exam ni balik rumah serta-merta. Arahan mandatori yang tidak boleh tidak dibaginya pada aku. Bila sampai rumah pulak, persiapan pertunangan semua dah siap. Kejutan demi kejutan aku terima. Macam mana lah aku tak naik geram? 

"Ikut ma lah nak buat apa. Kalau pun Zu kata tak nak, ma tetap suruh Zu terima jugak kan," sayu aku berkata. Dari geram terus bertukar sebak perasaanku ini. Bila aku lihat ma dan abang hanya diam memerhati tanpa sebarang bunyi, terus aku melangkah mendaki anak tangga untuk ke bilik. 

"Zu... ma ada benda lagi ni nak cakap kat Zu." Suara ma menyapa pendengaranku.

"Ma buatlah apa-apa yang ma rasa patut, Zu ikut aje." Aku menjawab tanpa berhenti melangkah. Apa yang ada dalam kepala aku saat ini hanya lah Daniel. Memang nahas dia aku kerjakan sekejap lagi! Bengong punya pakwe!

Selasa, 25 Ogos 2015

Cerpen: Indahnya Pengorbanan

Assalamualaikum.. Lama sangat tak update blog.. Busy sgt2 study + xtau nak tulis apa.. Keje tulis menulis pun dah terlalu bnyk terbengkalai.. okey lah.. Nak bagi 1 cerpen.. tp maaf lah.. terlalu bnyk kekurangan dalam cerpen ni.. Ni sebab frust.. tinggalkan komen.. andai ada typo mohon maafkan.. tq tq tq..


CERPEN: INDAHNYA PENGORBANAN


Seakan terhenti degupan jantungnya. Berita yang baru sahaja di khabarkan oleh emak kesayangannya sebentar tadi benar-benar mengejutkan. Mujurlah dia sedang duduk ketika menerima panggilan tersebut. Kalaulah saat ini dia sedang berdiri, dia yakin yang dia akan terduduk di situ juga.
“Mia, kau okey ke tak ni? Kenapa pucat sangat muka kau aku tengok?” Wajah pucat Damia ditatap seketika sebelum tangan gadis itu disentuh lembut. Sejuk! Macam ais!
“Mia!”
Mata Damia beralih ke arah Fatin yang berdiri di hadapannya. Liur ditelan sebelum dia mula menyusun ayat untuk dibicarakan kepada rakan sekerjanya itu. Berkerut dahi Fatin apabila dipandang tanpa kelip oleh Damia. Erk!! Dah kenapa mak cik ni? Kena sampuk ke apa? Seram!
“Atin, abang aku..abang aku, Tin!”
“Kenapa dengan abang kau? Cuba kau bawak bertenang dulu, Mia. Kang tak pasal-pasal kau yang aku tendang!” Membulat mata Fatin memandang Damia. Bukan dia tak kenal sikap Damia macam mana. Kalau dah gelabah, kalah orang mati laki! Kerusi di sebelah gadis itu ditarik sebelum dia melabuhkan duduknya di situ.
“Abang aku…dia nak nikah minggu depan.” Gila! Abang dia memang dah gila! Tak ada angin, tak ada ribut, tiba-tiba aje nak nikah. Fatin ketap gigi. Menahan geram yang teramat. Ek eleh!! Ingatkan apalah, abang nak nikah aje pun.
“Kau pernah rasa penampar Korea aku tak??”
“Err.. Penampar Korea??”
“Meh sini pipi kau tu! Geram pulak aku dengan minah ni!” Laju tangannya hinggap di pipi Damia. Terteleng Damia dibuatnya. Memang bukan cobaan punya penampar Korea. Ini betul-betul!! Mahu pitam Damia dibuatnya.
“Auwww!!”
“Padan muka kau! Abang kau nak nikah aje pun, bukannya dia nak bunuh diri sampai kau nak menggigil bagai. Patutnya kau happy sebab abang kau dah nak tamatkan zaman bujang dia. Tu tandanya abang kau dah ready nak pikul tanggungjawab yang besar. Ada faham??” Panjang Fatin berceramah. Wajah Damia yang berkerut menahan sakit langsung dia tak pedulikan.
“Tapi…”
“Tapi apa??” Laju Fatin memotong bicara Damia.
“Mak aku kata, abang suruh masuk meminang…”
“Siapa??” Sekali lagi dia memotong.
“Kau!”
“What?” Usai sahaja Fatin menjerit, badan gadis itu terus rebah ke lantai.

**********

Ke hulu ke hilir Damia berjalan. Fatin yang rebah dari atas kerusi petang tadi terus tidak sedarkan diri. Terpaksalah dia dan Azlin rakan sekerja mereka memapah gadis tersebut ke dalam kereta sebelum dikejarkan ke klinik yang berhampiran.
“Doktor, macam mana keadaan kawan saya?” Damia menyoal doktor muda yang baru sahaja keluar bersama Azlin dari bilik rawatan. Azlin yang menemani Fatin ke dalam bilik rawatan tersebut terus sahaja duduk di kerusi yang di sediakan di ruang menunggu.
“Alhamdulillah. Kawan awak tak apa-apa. Cuma tekanan darah dia sedikit rendah. Dia ada terima kejutan apa-apa ke sebelum pengsan?” Damia mula gelabah. Tak tahu bagaimana harus dia terangkan.
“”Err.. Sebenarnya, dia terkejut sebab dengar ada orang nak masuk meminang dia. Lepas dapat tahu je, dia terus rebah.” Terukir senyuman nakal pada wajah doktor muda itu. Lawak agaknya mamat ni rasa! Aku seligi jugak doktor ni karang! Geram Damia dengan doktor itu.
“Sorry. Kelakar sangat kisahnya  saya rasa. Tak sangka ada jugak perempuan yang takut nak kena pinang zaman sekarang ni. Siap pengsan segala.” Terlepas juga tawa yang ditahan doktor itu. Damia mencebikkan bibirnya. Belum sempat dia membidas bicara doktor muda tersebut, terdengar suara jururawat memanggilnya.
“Cik Damia, kawan cik dah sedar.”
“Okey, nurse.” Damia melangkah menuju kearah jururawat tersebut. Namun, langkahnya terhenti apabila doktor muda yang merawat Fatin sebentar tadi bersuara.
“Miss Damia, can you do me a favor?”
“Shoot!”
“Tell your friend, there’s nothing to be afraid.” Terus sahaja doktor tersebut berlalu sebaik sahaja berkata. Terpinga-pinga Damia mendengarkan kata-kata doktor tersebut. Ada sesuatukah di sebalik bicara tersebut atau ia hanya sekadar kata-kata kosong?
“Cik Damia, your friend is finding you.”
Damia mengangguk sebelum kembali melangkah. Namun sempat lagi dia berpaling ke arah pintu yang baru sahaja ditutup dari dalam oleh doktor muda itu.
“Weird!”

**********

“Damia!” Hampir sahaja Damia melompat apabila tiba-tiba sahaja dia disergah sebaik sahaja dia dan Fatin masuk ke dalam kereta. Perlahan dadanya diurut tanda terkejut dengan sergahan itu. Wajah Fatin yang tegang disebelahnya dipandang takut-takut.
“Err.. Kau okey tak ni?”
“Bawak aku pergi rumah kau! Aku nak jumpa abang kau yang gila tu! Entah apa lah yang ada dalam kepala otak abang kau ni. Ingat aku ni anak patung ke? Sesuka hati dia aje nak main pinang-meminang aku tak bagitahu!” Panas betul hatinya! Kalau lah mereka ni berada dalam alam kartun, dah tentu berasap telinga dia.
“Err..”
“Jalanlah! Kalau setakat duduk dalam kereta tapi tak gerak, sampai sudah pun takkan sampai rumah kau tu.” Damia teguk liur. Dah macam driver kena marah dah dia ni. Serba salah dia jadinya. Kalau bawa si Fatin yang tengah berangin ni ke rumah, mahu nanti jahanam rumah teres milik ayahnya nanti.
“Fatin, aku boleh bawak kau balik rumah. Tapi kau kena janji dengan aku dulu. Janji dengan aku kau takkan biulkan kepala abang aku yang memang dah biul tu? Aku tak nak mak ayah aku hilang anak teruna dia orang nanti.” Terbuntang mata Fatin dengan kata-kata Damia.
“Kalau kau tak nak tambahkan bilangan orang biul dalam rumah kau tu, baik kau bawak aje kereta ni senyap-senyap.” Matanya terus ditutup tanda enggan lagi menerima alasan dari Damia. Di sebabkan abang minah ni lah tak pasal-pasal dia kena serangan darah rendah. Selamat darah rendah, bukan darah tinggi. Kalau darah tinggi, entah-entah dah dekat atas dah dia saat ni.
“Err.. Fatin, kau tak nak tanya ke kenapa abang aku nak masuk meminang kau?”
“Sebab aku nak tahu kenapa lah aku suruh kau bawak aku pergi rumah kau. Senang sikit aku nak pelangkung kepala abang kau tu!” Memuncung bibir Damia dengan balasan rakannya  itu. Ingat kepala abang aku tu tak bayar zakat apa nak pelangkung sesuka hati?
“Kau jangan nak mengata aku dalam  hati! Karang, kau yang aku pelangkung!”
“Yelah! Duduk diam-diam. Pakai seatbelt!” Damia mengarah. Kali ini Fatin hanya menurut. Dia pun belum rasa nak mati lagi.

**********

Daqisy mengeluh perlahan apabila mata emaknya tajam menikah wajah. Ayahnya pula sekadar menanti bicara yang bakal emak luahkan. Rasanya keputusan yang dia buat bukannya salah. Dia hanya ingin memperisterikan gadis yang dia suka. Bukannya dia nak buat benda tak elok pun. Dia hanya nak tambahkan ummat Islam aje!
“Abang sedar tak apa yang abang buat ni? Ingat kerja nikah kahwin ni boleh buat main ke?” Puan Khadeeja melontarkan soalan. Sudahlah yang hendak dipinangnya adalah kawan baik kepada adiknya sendiri. Gadis itu kalau lemah lembut dan sopan santun tidak mengapalah jugak. Tapi ini, sudahlah berpewatakan seakan-akan lelaki, minah rempit pulak tu! Baik memang lah baik, tapi dia kalau boleh nak lah satu-satunya menantu perempuannya nanti mampu sejukkan mata dan hati mereka selaku ibu dan bapa mertua.
“Abang serius lah ni, mak. Abang dah siap beli cincin risik dengan tunang dah tau!” Bersungguh Daqisy menjawab. Dua bekas cincin yang menempatkan dua bentuk cincin dikeluarkan dari poket seluarnya.
“Bukanlah mak nak kata abang tak serius. Tapi si Fatin tu setuju ke nak nikah dengan abang ni? Abang betul ke nak dia jadi isteri abang? Mak tak nak abang menyesal nanti.”  Wajah suaminya di tatap seketika.
“Abang nak dia! Abang yakin dia mesti terima punya!” Sebaik sahaja Daqisy selesai berkata, satu suara menerjah telinga mereka sekeluarga.
“Siapa kata aku akan terima? Pandai-pandai kau aje kan!” Selamba Fatin masuk ke dalam rumah tersebut. Perlahan dia melangkah kearah Puan Khadeeja dan Encik Haiqarl dan menyalami tangan kedua orang tua itu.
“Err.. Bila Fatin sampai, nak?” Tergagap-gagap Puan Khadeeja menyoal.
“Cukup untuk dengar semua sekali, mak cik.”
“Fatin, kau tak nak terima aku sebagai suami kau?” Daqisy menyoal perlahan.
“Memang aku tak nak!” Sekali lagi selamba sahaja gadis itu berkata. Puan Khadeeja hanya telan liur. Tangan suaminya di genggam kuat. Risau sekiranya gadis itu mengamuk walaupun dia tahu Fatin tidak akan pernah bersikap kurang ajar di hadapan orang tua.
“Bagi aku sebab kenapa kau tak nak terima aku?”
“Qisy, aku dah anggap kau macam abang kandung aku sendiri kot. Keluarga ni dah macam keluarga kandung aku sendiri. Macam mana aku nak terima kau sebagai suami aku sedangkan aku anggap kau sebagai abang aku? Mana boleh adik kahwin dengan abang dia sendiri kan?” Lembut suara Fatin bersuara. Cuba untuk memujuk jejaka itu agar membatalkan rancangannya.
“Kalau kau anggap kami ni keluarga kau, kau terima aku jadi suami kau. Jadi kau boleh jadikan kami semua ni keluarga kau yang sebenar. Tak perlu nak anggap-anggap bagai dah. Kau tahukan aku sayang kau. Bukan sebagai adik, tapi sebagai seorang lelaki yang mencintai seorang perempuan. Aku tak pernah anggap kau adik aku!” Daqisy terus-terusan merayu. Dia akan usaha sedaya upaya untuk memperisterikan Fatin.
Damia yang baru sahaja muncul setelah memakirkan kereta agak jauh dari rumahnya itu hanya mampu memandang. Dia melabuhkan duduk di sebelah emak dan ayahnya. Biarlah mereka berdua sahaja yang menyelesaikan masalah tersebut.
“Qish! Kenapa lah kau ni tak faham bahasa, hahh??”
“Aku tak nak faham apa-apa pun! Yang aku tahu, aku hanya cintakan kau!”
“Abang, sudah-sudahlah tu. Fatin, meh sini dekat pak cik.” Encik Haiqarl menggamit gadis itu agar menghampirinya. Fatin hanya menurut. Lebih baik berbincang dengan orang yang faham bahasa berbanding bincang dengan jejaka itu!
“Pak cik, Fatin mintak maaf. Fatin betul-betul tak boleh terima Daqisy sebagai suami Fatin.” Sayu sahaja suaranya. Encik Haiqarl tersenyum dengan kata-kata yang terbit dari mulut gadis yang seusia anak gadisnya itu.
“Tak ada sesiapa pun yang akan paksa Fatin terima Daqisy. Semua keputusan ada pada tangan Fatin. Pak cik bukan nak sebelahkan Daqisy sebab dia anak pak cik, dan pak cik juga tak akan paksa Fatin terima Daqisy. Tapi pak cik harap Fatin pertimbangkan apa yang pak cik akan katakan ni.  Mintak petunjuk dari Allah SWT. Solat istikharah untuk ketahui jawapan yang terbaik untuk Fatin. Abang, ayah tak nak abang paksa Fatin lagi. Apa jua keputusan yang Fatin berikan nanti, ayah nak abang terima dengan hati yang terbuka.” Panjang lebar Encik Haiqarl berkata-kata.
“Tapi ayah, abang cintakan Fatin!”
“Abang!” Meleret suara ayah menegur Daqisy. Daqisy mengeluh lemah sebelum menundukkan pandangannya. Nada suara ayahnya walaupun lembut namun sudah cukup untuk dia meneka apa yang cuba disampaikan oleh ayahnya itu.

**********

Fatin memicit lembut kepalanya yang mula berdenyut. Perlahan-lahan dia merebahkan badannya ke atas sofa yang terdapat di dalam biliknya. Hari ini dalam sejarah betul bagi dirinya. Sudah lah tiba-tiba sahaja si Daqisy abang Damia mahu menikahinya. Bila pulang ke rumah pula, mamanya pula mengkhabarkan bahawa anak kenalan papa masuk merisik. Mahu tak pening kepala dia?? Banyak betul perkara yang jadi dalam satu hari. Mata di pejamkan seketika bagi meredakan sakit kepala yang di hadapinya saat itu.
“Atin, boleh mama masuk?” Ketukan berserta suara mamanya menerjah pendengaran.
“Masuklah, ma.” Lemah nada suaranya.
“Penat sangat ke kerja hari ni sampai terbongkang macam ni sekali? Haih! Anak dara jenis apa lah anak mama ni!” Riuh mulutnya membebel namun tangannya mula memicit lembut dahi anak daranya yang bongsu itu. Anak dara yang paling tak dengar kata!
“Thanks, mama.” Lembut nada suaranya.
“Tak ada apa-apa nak share dengan mama ke? You look terrible today, sayang. Mama rasa macam berlaku ribut taufan dalam hati anak mama  hari ni.” Bicara Puan Sakinah itu seakan-akan dapat meneka apa yang sedang anak daranya itu sedang hadapi ketika itu.
“Ma, bukan ribut taufan biasa ni. Dah tsunami dah ni! Atin penat sangat nak cerita apa yang jadi hari ni. Atin rasa, kalau mama tahu pun mama tak akan sanggup nak dengar.”  Dengan mata terpejam Fatin berseloroh.
“Tak cukup capang lagi ke telinga mama ni?” Serentak itu juga tangan Puan Sakinah menyentuh telinganya. Fatin tergelak manja sebelum menarik tangan mamanya kembali. Ish! Mama ni kalau buat lawak tak agak-agak langsung! Telinga yang cun macam tu dikatakan capang? Hahahah.
“Atin cerita. Tapi mama kena tolong Atin buat keputusan. Boleh?”
“Mama Tak boleh tolong buat keputusan untuk Atin, tapi mama boleh bantu dengan beri anak mama ni nasihat. Amacam? Deal?” Kening kirinya diangkat beberapa kali tanda menyoal. Fatin mencebik sebelum mengangguk setuju.
“Tadi, Atin pengsan...”
“Ya Allah! Dekat  mana? Kenapa tak inform mama terus? Anak mama dah okey belum ni?” Belum sempat Fatin menamatkan bicaranya, Puan Sakinah terlebih dahulu memintas. Habis seluruh tubuh dan wajahnya dibelek mamanya.
“Ma, I’m okey! Belum habis cerita lagi mama dah kalut. Sebab tu Atin tak nak cerita!” Fatin menenangkan Puan Sakinah yang dalam kekalutan itu. Puan Sakinah mengucup lembut dahi anak daranya itu.
“Okey, sambung.” Ringkas Puan Sakinah berkata.
“Atin pengsan sebab Damia kata abang dia, Daqisy nak nikah dengan Atin minggu depan and nak suruh mak dia masuk meminang Atin. Terkejut punya pasal, anak mama yang rock ni terus kiok kat situ. Tak pasal-pasal kena darah rendah. Lepas pergi klinik semua, Atin pergi serang Si Daqisy tu dekat rumah dia orang. Belum lagi selesai masalah yang pertama, balik tadi mama and papa pulak cakap ada orang masuk merisik.  Mahu tak serabut kepala otak Fatin ni!” Serba sedikit Fatin bercerita.
“Wow! Hot jugak anak mama ni kan walaupun perangai macam jantan!”
“Mama, jangan nak perli-perli eh! Tadi kata nak tolong!” Manja Fatin merengek.
“Erm.. Papa ada bagitau mama tadi. Dia ingat nak terima aje risikan Uncle Helmi. Tapi keputusan semuanya pada tangan Fatin. Papa dengan mama hanya nak tengok anak kami bahagia. Kalau mama dengan papa tak ada nanti, at least adalah yang jaga anak-anak kami.  Along, alhamdulillah dah lepas. Angah tu pulak lepas habis master ni dah nak nikah.  Yang bongsu ni aje yang entah ke mana lagi ni.” Puan Sakinah sudah berbicara ala-ala skrip drama. Fatin hanya memuncungkan bibirnya. Dia dah besar panjang dah pun! Tak ada orang jaga pun dia boleh hidup lah!
“Ma, ayat mama tu dh cliché la. Banyak sangat dah drama tv guna!”
“Tak kisah lah dah banyak guna atau apa pun. But you have to make a decision. Mama okey aje kalau Atin pilih Daqisy tapi mama okey jugak kalau Atin pilih anak Uncle Helmi. Yang penting anak mama happy!” Fatin mengeluh. Mama ni bukan membantu  tapi tambah kusut kepala otak dia lagi ada lah! Maksudnya dekat sini, by hook or by crook memang dia kena cari someone special.  Tapi ingat mudah ke??
“Okey lah. Kejap lagi mandi, solat lepas tu turun makan. Masam sangat dah bau anak mama ni.” Puan Sakinah bangkit dari duduknya dan melangkah ke arah pintu bilik Fatin. Fatin hanya memerhati sahaja langkah mamanya yang keluar dari biliknya. Perlahan keluhan lemah terbit dari bibirnya.

**********

Suasana di meja makan yang riuh rendah dengan suara anak-anak Along langsung tidak mematahkan selera Fatin. Dia makan seakan-akan sudah seminggu tidak menjamah makanan mahupun minuman. Gaya macam orang kebuluran pun ada jugak!
“Adik, aku dengar ada orang masuk merisik kau. Betul ke?” Tersedak Fatin dengan soalan dari kakak sulungnya itu. Kalau iya pun nak tanya, tunggu lah masa yang sesuai sikit. Ini masa dia makan jugak yang Along dia ni tanya.
“Haah.” Senada Fatin menjawab.
“Mama kata Daqisy berminat dengan kau.”
“Yup!” Ringkas lagi.
“Dik, agak-agak kau pilih yang mana eh?”
“Entah!”
“Main-main lah kau ni, adik! Aku lepuk jugak karang budak ni.” Along mula naik angin. Fatin hanya beriak selamba. Kalau dilayan makin menjadi-jadi Along nya itu nanti. Pasti nanti disakatnya dia sehingga memerah pipi.
“Mana ada main-main.”
“Dik, anak Uncle Helmi tu handsome tau. Adik kawan Abang Long. Kiranya sesuai lah jugak dengan kau yang ala-ala cantik comot ni.” Hah, kan dah kata! Ada aje idea Along nak menyakat dia. Tangan yang tadinya terhenti dari menyuap nasi kembali bergerak. Perutnya yang lapar tambahan pula dengan emosinya yang tidak stabil itu membuatkan selera makannya meningkat sekali ganda.
“Along, aku kalau boleh nak hubby macam Abang Long. Dapat Abang Long pun tak apa.” Selamba Fatin berkata dan serentak itu juga dia dicubit oleh Alongnya. Dia menyeringai menahan pedih yang mula mencucuk di lengannya itu. Itulah padahnya kalau bergurau tak kena tempat.
“Kau nak Abang Long ceraikan aku ke, dik?”
“Ish kau ni! Aku main-main aje lah. Kau kan kakak aku, takkanlah aku nak tengok kau sedih. Kalau Abang Long curang dengan kau, kau bagi tahu aku. Aku boleh ajak geng-geng motor aku belasah dia!” Sebaik sahaja berkata begitu, terasa telinganya pula menjadi mangsa. Dan kali ini, giliran Abang Long yang membuatnya.
“Aduhh!!”
“Sedapnya nak ajak geng-geng awak nak belasah Abang Long!” Telinga adik iparnya dilepaskan. Bukan kuat mana pun dia tarik. Tarik-tarik manja aje! Kerusi di sebelah isterinya ditarik sebelum melabuhkan duduk.
“Abang Long, tadi Along kata anak Uncle Helmi tu kawan Abang Long kan? Handsome tak? Ada gaya macam Adi Putra tak? Badan dia macam mana? Kerja apa?” Bertalu-talu soalan diajukan oleh Fatin. Dalam fikirannya sekarang hanya ingin mengelak dari Si Daqisy. Jejaka itu walaupun baik namun dia tetap enggan menerima Daqisy sebagai suaminya. Lebih rela dengan anak Uncle Helmi tu!
“Hurm. Nak kata macam Adi Putra tu tak lah, tapi sedap mata memandang jugak lah. Badan pulak kecik sikit dari badan Zul Ariffin tu. Kira sesuai lah dengan adik. Kerja pun alhamdulillah mampu setakat nak tampung sepuluh orang anak kalau kau orang kahwin nanti.” Tergelak sakan Abang Long dan Along. Dia orang ingat benda ni kelakar agaknya?!
“Abang Long ingat adik ni kilang buat anak ke?”
“Eh, bukan ek?” Sekali lagi Fatin diketawakan.
“Dah lah! Malas nak layan laki bini yang tak betul otaknya!” Pinggan nasinya yang telah pun licin diangkat lalu dibawa ke dapur untuk dicuci. Lebih baik dia masuk bilik dan fikir cara penyelesaiannya. Mintak pendapat dari Angahnya pun bagus juga.

**********

Fatin memandang skrin kecil telefon bimbit berjenama Nokia 3310 miliknya. Telefon yang di anggap antik pada zaman ini kerana tidak lagi dijual di mana-mana kedai. Pesanan ringkas yang tidak henti-henti dari Daqisy yang diterimanya sebentar tadi semakin menyesakkan fikirannya.
Please! Berikan aku peluang.
Aku janji aku akan bahagiakan kau.
Aku nak kau!
Bosan diganggu, dia mematikan telefon bimbitnya itu. Kalau telefon canggih, boleh lah block aje nombor Si Daqisy itu. Tapi dah nama pun guna telefon antik, memang tiada kemudahan untuk menghalang jejaka itu dari menghubunginya melainkan dengan mamatikan telefon bimbit itu.
“Mamat ni memanglah bebal! Ayah dia dah suruh jangan kacau aku, dia tetap kacau! Degil nak mampus!” Fatin membebel sendirian. Komputer riba dicapai dari atas meja belajar di tepi katil miliknya. Dari melayan pening dengan kerenah Daqisy dan permintaan papa yang mahunya memilih anak Uncle Helmi sebagai suaminya, baik dia melayan Facebook.
“Aduhai! Kenapa lah aku rasa hidup aku dua tiga hati ni macam novel atau drama aje? Macam tak real! Aku mimpi ke apa ni?” Fatin mengeluh kuat. Ingatkan bila melayan facebook, lupalah kejap masalah yang dihadapi. Tapi dia tetap tak boleh lupa! Arghh!! Stress!
“Angah, masa-masa macam nilah kau tak ada pulak!”
“Woi! Apa ni seru-seru nama orang?” Tanpa ketukan mahupun salam, Angah terus sahaja menerjah masuk ke dalam bilik Fatin sebelum berbaring di atas katil adik bongsunya itu. Novel yang tersusun elok di atas rak buku adiknya dicapai dan dibelek.
“Angah! Bila kau balik?”
“Dari tadi lagi aku sampai rumah. Sempat jugak lah bergosip dengan Along and Abang Long sebelum diorang balik rumah tadi. Dik, aku tak sangka yang aku ada adik yang hot berapi gitu! Perangai macam jantan, tapi dalam diam boleh pulak dua orang lelaki minat kau! Hebat adik aku!” Panjang berjela bicara yang terluah dari mulut Angah. Berasap juga lah telinga Fatin dengan bebelan kakaknya itu. Dalam memuji, berdas-das perlian terhambur sama!
“Ngah, shut up!”
“Pulak dah!”
“Ish! Nak kenalah orang tua ni! Aku harap kau balik ni, boleh lah tolong aku. Tapi kau pulak menceceh macam mak nenek! Serabut kau tahu tak?!!” Fatin melangkah menuju ke tandas. Angah hanya memandang adiknya dengan tenang. Dia kenal bagaimana sikap adiknya itu.
“Dik, duduk sini!”
Panggilan Angah langsung tidak dihiraukan oleh Fatin. Pintu tandas dihempas sekuat hati. Angah menggelengkan kepala dengan sikap baran Fatin sebelum terus membelek helaian demi helaian novel yang dipegangnya. Tidak sampai lima minit di dalam tandas, Fatin melangkah keluar dengan wajah yang dibasahi air.
“Yang basah kuyup ni kenapa?”
“Diam lah!”
“Orang tanya, boleh pulak dia suruh kita diam. Dah lah kita ni nak tolong dia. Tak faham betul aku dengan perangai remaja zaman sekarang ni!” Angah membebel. Fatin menjeling sekilas ke arah Angahnya sebelum membentangkan sejadah.
“Dari aku mintak tolong dengan kau, baik aku mintak tolong dengan Allah.” Telekung dicapai dan disarung bagi menutup rambutnya yang terdedah. Angah tersenyum nipis melihat Fatin yang mula mengangkat takbir. Itulah adik kesayangannya! Kasar perwatakannya, namun tetap ada sisi baiknya. Hanya individu yang kenal rapat dengan Fatin sahaja yang tahu bagaimana sikap sebenar adiknya itu.

**********

“Fatin, kau okey?” Azlin menyoal Fatin yang sedang termenung. Mujur juga lah ketika itu tiada pelanggan yang singgah di kedai tempat bekerja. Wajah tidak bermaya Fatin ditatap seketika sebelum tangan Azlin kembali ligat menyusun peralatan menulis ke dalam bekas.
“Fatin!” Azlin menyergah apabila tiada respon yang dari Fatin.
“Apa?”
“Kau ada masalah ke? Sehari dua ni aku tengok kau macam tak okey aje. Is there anything you want to share with me?” Fatin tersenyum hambar. Tidak tahu sama ada wajar atau tidak dia menceritakan masalah yang sedang dia hadapi ketika itu.
“Aku okey! Thanks for your concern, Alin. Aku penat sikit sejak akhir-akhir ni.”
“Hurm, it’s okey! Maybe you’re not ready yet to share your problem with me. Cuma aku nak kau tahu, aku sentiasa ada untuk kau. InsyaAllah!” Bahu Fatin ditepuk lembut sebelum mereka berpelukan buat seketika.
“Thank you, Alin! Really appreciate it.”
“Tak ada hal lah!” Azlin senyum nipis. Mungkin perkenalan mereka singkat, namun itu semua bukan alasan untuk mereka tidak akrab. Damia yang baru sahaja keluar dari stor mengerutkan dahi apabila melihat Azlin dan Fatin sedang berpelukan.
“Dah kenapa buat drama tak ajak aku ni? Aku pun nak famous jugak!”
“Ish! Sibuk lah perempuan ni.” Selamba Fatin berkata sambil meleraikan pelukan. Kepala Damia terus disekehnya. Mengaduh gadis itu dibuatnya. Mana pernah Fatin bergurau tidak kasar. Kasar memanjang!
“Fatin, aku nak cakap sikit.”
“Hurm. Cakap apa?” Damia memandang ke arah Azlin. Faham dengan isyarat yang disampaikan Damia, Azlin melangkah menjauhi mereka berdua. Fatin memandang wajah Damia dengan tidak sabar. Dia dapat mengagak apa yang ingin Damia sampaikan kepadanya. Pastinya berkaitan denga Daqisy!
“Ni pasal abang aku.”
“Mia, kau tahukan yang aku tak akan terima abang kau sebagai suami aku?”
“Aku tahu! Tapi abang aku tetap berdegil nak suruh mak aku hantar rombongan merisik dan meminang kau hujung minggu ni. Aku dengan mak ayah aku dah penat bagitahu dia yang kau memang tak boleh nak terima dia. Aku siap kata pada dia yang dah ada orang masuk merisik kau, tapi dia tak percaya dan tetap nak kau jadi bini dia.” Panjang berjela Damia menjelaskan perkara yang berlaku.
“Sorry, Damia. Aku betul-betul tak boleh terima abang kau. Dan aku rasa, mak kau pun tak nak aku jadi menantu dia.” Damia mengeluh perlahan. Ya! Puan Khadeeja memang tidak pernah mahu menerima Fatin sebagai menantu. Bagi emaknya, Fatin terlalu kasar dan tidak sesuai menjadi isteri kepada Daqisy. Emak risau kalau-kalau anak lelaki kesayangannya itu mati kebuluran atau didera oleh Fatin yang persis lelaki perwatakannya.
“Macam ni lah, biar aje mak dan ayah aku pergi dengan rombongan. Tapi, keputusan semuanya terletak di tangan kau. Biar abang aku sedar sikit! Cakap baik-baik bukannya dia nak dengar. Nak ikut kepala dia aje!”
“Hurm. Kalau itu kata kau, terpulang lah!” Lemah nada suara Fatin. Belum lagi selesai satu masalah, masalah lain pula yang muncul dan menambah beban padanya. Wajahnya diraup seketika bagi menenangkan perasaanya ketika itu.
“Maaf kalau Daqisy dah susahkan kau.”
“It’s okey!”



Encik Ashraf memandang wajah anak bongsunya dengan penuh mengharap. Berharap agar Fatin menerima dan bersetuju dengan perancangannya dalam menentukan masa hadapan anak bongsu kesayangannya itu. Fatin mengeluh lemah. Permintaan papa dan mama kali ini benar-benar membebankan fikirannya. Jika dia terima, mental dan fizikal harus dia siap siagakan. Menolak bermaksud kecewalah papa dan mamanya. Dan mengecewakan papa dan mama adalah perkara yang paling ingin dijauhinya.
“Papa tak nak paksa Atin, tapi papa harap sangat Atin setuju.” Lembut suara Encik Ashraf berkata. Dia memang boleh memaksa Fatin supaya menerima, namun dia mahu anaknya itu membuat keputusan dengan rela.
“Atin, keluarga Uncle Helmi kata kalau boleh mereka nak kata putus minggu hadapan.”
“Mama, Atin ada benda nak cakap.”
“Apa, sayang?”
“Keluarga Mia nak datang hujung minggu ni. Berkaitan dengan Daqisy yang nak jadikan Atin sebagai isteri dia.” Wajahnya ditundukkan. Malu untuk menyampaikan pesanan Damia kepada kedua orang tuanya. Encik Ashraf memandang Puan Sakinah dengan pandangan penuh tanda tanya.
“Maksud Fatin, Daqisy nak hantar rombongan merisik?” Encik Ashraf menyoal.
“Ye, papa. Tapi Atin tak setuju. Mak dan ayah Mia tak paksa Atin terima tapi sebagai menghormati adat. Lagipun, Daqisy yang berkeras nak datang. Walaupun Fatin tolak, dia tetap nak usaha. Selagi papa dan mama tak bagi keputusan, selagi tu juga lah dia akan terus kejar Fatin. Jadi Fatin harap sangat papa dengan mama tolak risikan mereka.” Panjang lebar Fatin menjelaskan segalanya. Encik Ashraf memandang Puan Sakinah sebelum mengangguk. Dia tahu macam mana nak selesaikan masalah ni.
“Hanya ada satu cara aje nak selesaikan masalah ni.”
“Macam mana?”
“Pilih antara dua. Anak Uncle Helmi atau Daqisy?!”
“Papa, I’m not ready yet! Fatin muda lagi kot!” Fatin mengeluh perlahan. Ini bukannya selesaikan masalah, tapi merumitkan masalah asal. By hook or by crook, dia tetap kena nikah! Dia belum puas hidup sebagai anak dara. Fatin tersandar lemah.

Along dan Angah tersenyum nakal saat menatap wajah cemberut adik bongsu kesayangan mereka itu. Masam mengalahkan asam jawa! Jelingan tajam Fatin langsung tidak menakutkan mereka. Alah! Setakat jelingan budak kecik yang kena paksa nikah, apalah sangat!
“Gelak lah gelak! Mentang-mentang aku kena paksa nikah, kau orang gelakkan aku ye.” Kata-kata Fatin mengundang tawa besar Angah dan Alongnya. Bertambah mencukalah wajah Fatin.
“Dik, cuba kau senyum sikit. Karang tak pasal-pasal laki kau tak ada selera nak jamah kau malam nanti.” Angah tergelak kuat mendengarkan usikan Along. Selamba badak dia aje mengusik adik bongsu mereka tentang cerita dalam kelambu.
“Amboi, mentang-mentang kau dah ada pengalaman! Kalau dia tak ada selera tengok aku, aku lagi lah tak ada selera nak terkam dia!” Fatin membalas usikan Alongnya. Along dan Angahnya itu kalau tak dilayan, memang teruk dia kena. Tapi kalau dilayan, bertambah-tambah teruk lah dia akan kena!
“Dik, kata-kata tu satu doa tau. Kau tahu apa hukumnya kalau seorang isteri tidur membelakangkan suami?” Angah menegur lembut. Suasana yang kecoh dengan ketawa Along sebentar tadi berubah hening. Isu yang serius bagi seorang gadis yang kosong ilmu di dada berkaitan alam rumah tangga.
“Erk!” Fatin terdiam. Begitu juga Along.
Sabda Rasulullah S.A.W:
“Apabila seorang laki-laki memanggil isterinya ke tempat tidur tetapi ditolaknya, hingga marahlah suaminya, maka tidurlah wanita itu dalam laknat malaikat semuanya.”
            “Kau sanggup ke dik menghadapi laknat malaikat sepanjang malam sampailah suami kau redha dengan perbuatan kau?” Serius Angah menyoal. Wajah Fatin dan Along dipandangnya mengharapkan jawapan dari kakak dan adiknya.
            “Setelah sahnya akad, kau jadi hak milik dia. Segala dosa kau dia tanggung, syurga kau pun beralih pada dia, bukan lagi di telapak kaki mama. Kau amanah yang dia harus pegang sepanjang kau bergelar isterinya. Bila seorang wanita menjadi isteri, keutamaan wanita itu bukan lagi pada kedua ibu dan bapanya tetapi kepada suami. Malah, seorang wanita harus mendahulukan anak-anaknya dahulu sebelum mendahulukan kedua orang tuanya.” Fatin menundukkan wajah. Bisa kata-kata yang Angah ucapkan, namun dia sedar bahawa itulah hakikat sebenarnya.
            Rasulullah S.A.W. ada bersabda yang bermaksud:
“Apabila seorang wanita menjaga solat lima waktu, berpuasa sebulan (Ramadhan), menjaga kemaluannya dan taat kepada suaminya, maka ketika berada di akhirat dikatakan kepadanya: Masuklah engkau ke dalam syurga dari mana-mana pintu yang engkau sukai.”
            “Adik, aku bukan nak takutkan kau. Tapi aku nak kau sedar sebelum kau lakukan kesalahan bodoh yang macam dalam drama ataupun novel-novel yang kau gilai tu. Kalau boleh, aku nak kita sekeluarga bersama-sama mencari redha Allah. Bukannya mengundang murka Allah S.W.T dengan membelakangkan suami. Kau faham kan maksud aku?” Fatin tersenyum nipis.
            “Aku faham, Ngah. Terima kasih sebab sedarkan aku. Aku sayang kau dengan Along.” Kedua-dua kakaknya dipeluk erat. Inilah ahli keluarga yang sentiasa susah dan senang bersama-sama dengannya sejak kecil lagi.
Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani. Segala puji tertentu bagi Allah, Tuhan yang Memelihara dan Mentadbirkan sekalian alam. Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani. Yang Menguasai pemerintahan hari Pembalasan (hari akhirat). Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan. Tunjukilah kami jalan yang lurus. Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang Engkau telah murkai dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat.
(Al-Fatihah)

            “Sah!”
            Air mata mengalir perlahan membasahi pipi Fatin. Dia kini telah menjadi milik seorang lelaki yang langsung tidak dikenalinya. Belum pun sempat tangannya menyeka air mata yang berlinangan, terasa seakan ada jemari yang menyentuh wajahnya.
            “Andai ini air mata kekesalan, istighfarlah. Namun, sekiranya air mata ini ialah air mata kesyukuran, ucaplah alhamdulillah.” Lembut suara jejaka itu menyapa telinga Fatin. Wajahnya didongakkan bagi membolehkan wajah jejaka yang kini telah sah sebagai suaminya.
            “InsyaAllah, segala yang terjadi saya terima dengan redha. Terima kasih sudi menjadi imam saya.” Lembut Fatin berkata-kata. Suaminya hanya tersenyum sebelum menghulurkan tangan untuk disalami. Tanpa teragak-agak, Fatin menyambut huluran tangan tersebut lalu dengan perlahan tangan kasar itu dicium.
            “Alhamdulillah.”

            Senyuman lebar terukir di wajah Fatin. Ya, dia bahagia. Dia akan pastikan hidupnya bahagia. Demi papa, mama dan insan-insan yang amat dia sayangi. Percaturan Ilahi merupakan sebaik-baik percaturan. Siapalah kita untuk menidakkan takdir Allah?
            “Fatin, aku nak cakap sikit dengan kau.” Damia menarik lembut tangan Fatin ke arahnya. Berkerut dahi Fatin dengan reaksi sahabatnya itu. Sempat dia meminta izin dari suaminya yang hanya tersenyum memandang telatah Damia.
            “Kenapa, Mia?”
            “Kau tahu tak siapa laki kau tu?”
            “Anak Uncle Helmi lah!” Selamba Fatin menjawab.
            “Dia lah doktor yang rawat kau masa kau pengsan masa kau tahu yang abang aku nak masuk meminang kau!” Beria-ia Damia berkata. Kini baru dia tahu mengapa waktu itu wajah doktor itu tidak putus-putus dengan senyuman saat merawat Fatin.
            “Beb, mungkin inilah jodoh yang terbaik buat aku. Walaupun aku tak kenal dia, tapi aku yakin aku akan bahagia bersama dengannya. Sebuah hubungan yang mendapat restu kedua-dua orang tua, insyaAllah akan turut diberkati Allah SWT.” Fatin tersenyum nipis. Itulah harapannya saat dia membuat keputusan untuk menerima Amirul iaitu lelaki yang kini bergelar suaminya.
            “Hati ini tidak pernah menjadi milik kita, kerana hati ini sentiasa milik Allah SWT. Dia Yang Maha Pengasih dan Yang Maha Penyayang, memberi hamba-Nya peluang untuk berkongsi dan menikmati kasih dan sayang antara mereka. Dan demi Allah, hati ini abang ingin penuhkan denga rasa kasih buat isteri tercinta, Nur Fatin Farhana.” Lembut ciuman hinggap di pipi kiri Fatin. Tubuh Fatin dipeluk erat dari arah belakang.

            “Terima kasih. Semoga Allah redhai perjalanan kita di muka bumi-Nya.”

Ahad, 15 Mac 2015

CERPEN: KISAH AKU DARI JIWA

assalamualaikum wbt..
lama blog ni tak di jengah.. kesibukan yang melanda diri buatkan saya terlupa dengan kewujudan blog yang amat saya kasihi ni.. okey.. cerpen bertajuk KISAH AKU DARI JIWA merupakan sebuah kisah benar.. 98% peratus benar ye. yang 2% lagi tu saya edit untuk membuatkan kisah ini menarik.. sudi-sudi kanlah jenguk dan baca kisah ni. segala komen yang membina ataupun yang mengeji saya terima seadanya.. nak jadi novelis, tapi nampak gayanya tak mampu di capai.. jadi sy rela paksa lepaskan impian tu. tulis suka suka je lah jawabnya.. enjoy reading ya..


KISAH AKU DARI JIWA

Aku berpaling kiri dan kanan. Berasap kepala aku dengan perangai budak kampung ni. Macam tak pernah tengok budak bandar balik kampung pula gaya mereka. Nak kata aku pakai skirt paras paha dengan baju yang terdedah sana sini, memang jauh panggang dari api. Aku pakai jeans dengan t-shirt okey!!
“Dasar budak kampung!”
Syafiq sepupuku hanya memerhati. Dah kawan dia yang buat onar dengan aku. Cakap lebih-lebih memang sah lah dia kena setepek dengan aku. Jadi, dari dia bising-bising dekat telinga aku, baik dia diam. Dari berdiri, aku melabuhkan duduk di bangku kosong bersebelahan Syafiq. Aku jeling sekilas wajah Syafiq yang sedang tersengih-sengih macam kerang busuk. Dah macam orang gila!
“Mana kawan engkau ni? Dah berjanggut aku tunggu tahu! Menyusahkan orang betul lah! Ingat handsome sangat ke mamat tu sampai aku kena tunggu dia sampai berjanggut dah ni?” Aku hamburkan lagi amarahku. Belum sempat Syafiq membalas, aku terdengar deruman beberapa buah motosikal.
“Hek eleh! Nak jumpa perempuan seorang aje pun, tapi bawak member sampai sepuluh orang. Penakut betul kawan kau tu! Pondan betul lah!” Laju aku bangun dan terus berjalan ke arah mamat poyo itu. Sakit betul hati aku! Syafiq pula hanya mengekori aku dari belakang.
“Ad, tunggu aku. Bahaya kau pergi sorang!”
“Cepat lah sikit!” Jerit aku dari hadapan tanpa berpaling ke belakang.
Sebaik sahaja aku berdiri betul-betul di hadapan lelaki yang tak serupa lelaki tu, aku terus tatap tajam wajah dia. Huh! Menyampah gila! Bajet handsome padahal muka macam orang pecah rumah. Meluat gila aku! Seorang demi seorang aku pandang wajah mereka. Nak tengok sejauh mana budak kampung punya rupa dan gaya.
“Kau apahal jeling-jeling muka kitorang? Dah tergoda ke? Alahai! Tak payah nak tenung sangat lah! Aku tahu lah aku ni handsome!” Mak aihh!! Perasan betul mamat nih! Terus aje  aku buat muka.
“Ha ha ha!” Sepatah demi sepatah aku ketawa. Niat aku memang nak persendakan mamat tu. Handsome lah sangat! Sinis senyuman aku sedekahkan pada diorang. Tapi sempat dalam marah-marah tu aku perasan ada seorang lelaki ni pandang aku tak berkelip.
“Kau tak payah nak gelak macam tu lah! Kang ada jugak yang makan kaki aku karang!” Mamat tu dah mula naik angin. Aku kekalkan senyum sinis aku. Mamat ni nama dia Naim. Memang dari awal lagi aku tak berkenan dengan Si Naim ni. Terhegeh-hegeh nak dekat aku! Tak sedar diri betul!
“Macam mana kau boleh dapat nombor phone aku? Baik kau terus terang dengan aku!” Aku gertak kasar. Dia ingat dia lelaki aku takut dekat dia? Minta maaf lah! Sikit pun tak ada perasaan gentar dalam diri aku dekat mamat macam ni! Dah lah pelajaran pun hancur. Harapkan darah keturunan raja dia aje! Tu pun sipi-sipi aje! Huh! Pleaselah!!
“Ad, sudah-sudah lah tu! Kejap lagi orang keluar dari masjid, kau jugak yang malu. Ada ke patut cari port gaduh dekat dengan masjid! Aduhai!!” Syafiq tarik tangan aku perlahan. Aku pandang sekeliling. Alahai! Baru aku perasan yang tempat aku pilih ni langsung tak sesuai. Dah lah waktu solat fardhu Asar pulak tu!
“Kali ni kau selamat! Sekali lagi aku terima sms dari kau, siap kau belasah. Kata jantan, tapi nak jumpa aku sorang pun nak bawak sampai sepuluh orang member. Dasar pondan!” Sebaik sahaja aku selesai berbicara, terus aku berpaling. Tapi, sempat lagi aku pandang lelaki yang aku perasan dari awal aku gaduh sampai akhir dia duk ralit tatap aku. Dalam ramai-ramai lelaki kat situ, dia sorang je yang naik basikal BMX. Pakai seluar jeans lusuh dan baju t-shirt warna putuh bersih. Kepala pula ditutup dengan topi berwarna hitam. Wajah pula, hurm..not bad! 

~~~~~~~~
*********
~~~~~~~~

Bila aku sampai rumah, aku tengok kawan-kawan sepupu aku yang tadinya menemani Naim ada depan rumah mak cik aku. Tapi Si Naim tu tak ada pulak! Agaknya mamat tu takut aku hambat dia dengan parang depan rumah mak cik aku ni agaknya. Dengan aku jangan di buat main! Prinsip aku mudah aje, aku buat apa yang aku cakap!
“Ad, kau masuk rumah dulu. Aku nak jumpa kawan aku dulu.” Syafiq terus menghampiri kawan-kawan dia sebaik sahaja dia suruh aku masuk rumah terlebih dahulu. Sekali lagi sempat aku kerling mamat yang pakai baju putih dan naik basikal BMX tu. Kebetulan pulak masa aku pandang dia, dia pun tengah pandang aku. Seketika mata aku dan dia saling menatap antara satu sama lain.
“Err.. Syafiq, jangan lambat. Aku ada benda nak cakap dengan kau.” Terus aje aku lari masuk rumah. Jantung aku berdebar kencang. Ratapan mata lelaki tu betul-betul boleh buat aku sakit jantung. Menusuk terus ke dalam dada. Aura dia buat urat saraf aku terhenti.
“Fuh, selamat!” Dada aku urut perlahan.
“Adlina! Apa kamu buat belakang pintu tu? Menyorok dari siapa?” Mek merangkap mak cik aku menyoal. Terkejut aku dengar suara dia yang tiba-tiba aje menerjah telinga aku. Ada jugak yang kiok dekat sini nanti. Haih! Aku tersenyum sumbing ke arah Mek. Terus aje aku melangkah menjauhi pintu yang Mek maksudkan.
“Mek, Umi dengan Bak mana? Ad tak Nampak pun diorang.”
“Umi dengan Bak kamu ada atas rumah tu hah. Tengah minum teh o’ dengan makan pisang goreng. Pergi lah naik, Umi kamu kata tadi nak balik rumah nenek kamu kejap lagi. Karang ada jugak yang tertinggal dekat rumah Mek kamu ni nanti. Bukannya Ad nak tidur rumah Mek.” Suara Mek dah seakan-akan merajuk pula aku dengar.
Terus aje aku peluk lengan Mek. Cuba memujuk Mek yang terasa dengan sikap aku. Ala.. Bukannya aku tak nak tidur rumah Mek, tapi aku tak selesa. Kalau balik kampung, mesti aku akan tidur rumah nenek belah Umi. Lagi pula, aku tak berapa rapat dengan keluarga belah Bak. Rapat tak rapat, dengan Syafiq aje lah aku okey. Tu pun suam-suam kuku aje.
“Mek, kalau Mek merajuk macam ni confirm Ayah tak selera tengok Mek.” Aku mengusik Mek. Segaja aku guna nama Ayah merangkap suami Mek dalam usaha memujuk. Aku nampak Mek mencebik. Mesti Mek tak suka aku usik Mek begitu. Hahaha. Sempat aku tergelak dalam hati.
“Dah lah, Ad. Baik kamu pergi dekat Umi kamu sebelum Mek tarik telinga kamu.”
“Hahaha. Yelah Mek. Ad naik dulu.” Sempat aku hadiahkan ciuman penuh kasih ke pipi Mek sebelum memanjat anak tangga untuk ke ruang tamu utama rumah kampung milik Mek dan Ayah itu.

~~~~~~~
********
~~~~~~~

Aku berlari-lari anak dari dapur menuju ke ruang tamu. Harry Potter and The Sorcers Stone merangkap movie yang paling aku minat dah nak mula. Tangan aku penuh dengan kerepek untuk dimakan semasa menonton. Menggeleng nenek tengok perangai cucu perempuan dia. Heheh. Aku hanya mampu tersengih.
“Ad, hampar toto dulu. Karang senang, kalau tertidur pun tertidur atas toto.” Mak iaitu kakak kepada Umi menyuruh. Laju aku berlari ke dalam bilik untuk mengambil toto. Bergegar sekejap rumah papan nenek!
“Ad, runtuh lah rumah nenek kamu lari macam tu!”
“Nenek, sorry! Ad tak sabar nak tengok cerita tu!” Teriak aku dari dalam bilik membalas kata-kata nenek. Nampak aje toto yang berlonggok di dalam bilik, terus aku angkat dan bawa ke luar. Dah terbiasa tidur depan tv bila tiap kali aku sekeluarga balik kampung. Telefon bimbit berjenama Nokia 1330 milik aku yang berada di dalam poket bergetar menandakan ada sms masuk.
“Ish! Sape lah yang kacau aku malam-malam macam ni! Mengganggu betul lah!” Toto yang aku angkat tadi terus aku bentang lalu aku capai bantal dan terus merebahkan badan di atas toto. Tangan aku selukkan ke dalam poket untuk mengambil telefon bimbit.
Hai.. boleh kenal?
“Haih! Siapa pulaklah yang kacau aku ni?”
“Ad, kamu membebel apa sorang-sorang  ni?” Mak menyoal perlahan. Aku hanya tersenyum sebelum lincah tangan aku menekan-nekan telefon itu. Tetap membalas pesanan ringkas itu walaupun aku langsung tidak mengenali pemilik nombor telefon tersebut.
Sape ni ye?
Terkebil-kebil aku menunggu si dia membalas. Tak sabar sebenarnya nak tahu siapa yang berani kacau aku. Harap-harap lah yang sms ni lelaki, handsome pulak tu. Aku ketawa nipis dengan angan-angan yang aku reka sendiri. Mustahil lah!
Nama sy, Farid. Ikhlas nk kenal awk.
Aku tergelak lagi. Entah betul entah tidak nama dia ni Farid. Entah-entah Si Naim senget tu yang berlakon. Sengaja nak kenakan aku mungkin. Harry Potter yang bersiaran di kaca televisyen langsung aku tak pedulikan. Hati aku dah tertarik untuk meneruskan sesi berbalas pesanan ringkas dengan si jejaka yang mengaku dirinya sebagai farid.
“Okey.” Tangan aku kembali menekan-nekan punat telefon bimbit. Mencari ayat yang sesuai untuk melanjutkan sesi tersebut. Salah ayat bermakna singkat lah perbualan antara aku dan si dia. Kalau macam tu, tak berjaya lah aku nak korek siapa mamat ni.
Ikhlas tu umpama semut hitam yang berjalan atas batu hitam pada malam hari.
Sengaja aku membalas begitu.
Demi jadi kawan awk, sy sanggup jd semut hitam, batu hitam atau malam yang gelap gelita.
“Hahaha. Pandai mamat ni beli jiwa. Confirm playboy Malaya ni!” Terus aje paha aku di tampar kuat. Tersentak aku dibuatnya. Terus aku pandang ke arah Mak. Dah Mak aje yang duduk sebalah aku, sah-sah lah Mak yang tampar aku.
“Ad ni kenapa? Harry Potter tu bukannya playboy Malaya. Dia playboy Hollywood aje!” tersengih-sengih aku dengan bicara Mak. Fuh, lega! Setidak-tidaknya Mak anggap aku ni tengah berangankan si Harry Potter walaupun aku rasa macam tak logik aje. Tak pun Mak buat-buat tak faham ataupun Mak tengah perli aku. Erk! Jangan lah Mak syak yang bukan-bukan.
“Err.. Lupa pulak yang Harry potter ni  bukan orang Melayu.  Hehehe.”
“Ek eleh! Macam Mak tak nampak Ad tengah buat apa.”
“Erk! Alamak, kantoi!!” Tersengih-sengih aku bila sedar yang Mak sebenarnya perli aku.
“Jangan macam-macam, Ad. Tahu dekat Umi dengan Bak, mahu kena sula kamu agaknya.” Ayat Mak buat aku tergelak. Tapi sebenarnya gelak aku sumbang! Sebab aku tahu macam mana keadaannya kalau Umi dengan Bak tahu. Gerun okey!!
“Ala.. kalau Mak tak bagitahu Umi dengan Bak, mesti diorang tak tahu kan? Jadi, Mak diam-diam je lah ek? Please, Mak!” Aku kelipkan mata berulang kali. Kononnya nak tunjuk comel, tapi akhirnya pelangkung jugak yang aku terima.
“Malas Mak nak layan Ad.”
Marah ke? Atau dah tidur? Or tak sudi?
Aku pandang Mak.
Mak pandang aku.
Aku angkat kening.
Mak jegil mata.
Aku tergelak!
Lina. Nama sy Lina. Mana dapat nombor sy?
Send!
Lima minit! Sepuluh minit! Dan akhirnya sejam berlalu. Langsung tiada balasan dari Farid. Tak nak dianggap terhegeh-hegeh, aku biarkan aje. Menyesal pun ada sebab melayan. Terasa macam dia sengaja nak kenakan aku. Geram pulak aku rasa!
“Good night, Mak. Ad tidur dulu.” Terus aku tarik selimut dan pejam mata. Layan mimpi lagi best! Huhh!

~~~~~~
*******
~~~~~~

Nyaring telefon bimbit aku berbunyi. Terpisat-pisat aku menggosok mata. Telefon yang berada di sebelah bantal tidur aku kerling dalam keadaan mamai. Cuba mengintai nama si pemanggil yang mengganggu tidurku.
Farid??
Terus sahaja aku bangkit dari pembaringan. Teragak-agak aku nak terima panggilan itu ataupun tolak. Deringan telefon bimbit aku terhenti dan aku mengeluh lega. Tapi tak sampai seminit telefon aku kembali berbunyi nyaring.
“Hello!” Suara lelaki kedegaran di corong telefon bimbit aku.
“Err.. Ye!”
“Lina ye?”
“Ye, saya. Siapa ni ek?”
“Saya Farid. Erm.. Sebenarnya, saya nak minta maaf.” Terangkat sebelah kening aku dengan ayat yang dia ucapkan. Nak minta maaf sebab apa? Sebab dia dah tipu aku? Ataupun sebab dia tak balas sms aku semalam?
“Maaf kenapa?”  Terluah juga pertanyaan itu dari bibir aku.
“Maad sebab saya tak balas sms awak semalam. Tetidur pula. Lama sangat tunggu awak balas sms saya.” Suka pula aku dengar dia bercakap. Suara yang sangat jantan tapi terserlah kelembutan dalam lenggok bicaranya. Aku tak tahu sama ada memang begitu cara dia ataupun hanya sekadar manis bicara dia terhadap aku.
“Tak apa.” Ringkas aku membalas.
“Err.. Awak baru bangun tidur ke? Suara awak saya dengar macam Ella lagi ni.”
Termalu alah pula aku bila tekaan dia tepat kena batang hidung aku. Perlahan-lahan aku jauhkan telefon bimbit dari telinga sebelum berdehem membetulkan suara aku yang ala-ala suara Ella macam yang Si Farid ni cakap.
“Dah lama bangun.” Perlahan aku berkata. Tipu sunat!
“Hahaha. Okey!”
“Siapa bagi awak nombor saya?”
“Syafiq!” Terus terbuntang biji mata aku! Apa kes pulak Si Syafiq sengal tu pergi bagi nombbor aku dekat mamat ni?? Motif kau apa, SENGAL??? Bergema jeritan yang berupa soalan itu dalam hati aku!
“Hello. Lina, awak ada lagi ke?” Amboi mamat ni. Tanya macam aku ni dah kiok pulak! Geram punya pasal, terus aku tamatkan panggilan. Si Syafiq ni memang nak kena dengan aku! Laju tangan aku mencari nama Syafiq di dalam kenalan telen bimbit aku. Sebaik sahaja jumpa, terus aku menekan punat menghubungi.
“Syafiq!!!” Nyaring aku menjerit saat panggilan aku berjawab. Kalau gegendang telinga mamat ni pecah sekali pun, aku dah tak peduli! Kalau aku ni Hulk, dah lama aku bertukar jadi hijau. Entah-entah siap bertukar warna-warni lagi sebab marah yang terlampau.
“Err.. Ad, kenapa ni?”
“Weh! Boleh kau tanya aku kenapa? Yang kau pergi bagi nombor aku dekat kawan kau yang entah apa-apa tu kenapa?? Entah-entah kau jugak yang bagi nombor aku dekat Naim tak?” Tuduh aku. Tapi, ada logiknya juga kan tuduhan aku? Dari mana lagi Naim dapat nombor aku kalau bukan dari Si Syafiq ni. Tak mungkin dia minta dari Umi atau Bak!
“Fiq, bagi sini phone kau. Biar aku cakap sendiri.” Aku terdengar satu suara dari belah sana. Walaupun baru je dengar suara tu, tapi aku dapat cam siapa pemilik suara tersebut. Farid!
“Tak payah lah awak nak jerit-jerit di Syafiq ni. Dari buang air liur awak membebel dekat dia, baik awak bebel dekat saya terus. Ada juga faedahnya.” Faedah? Faedah kepala hang! Hah, kan dah kena setepek dengan aku walaupun hanya dalam hati.
“Adlina, saya dah bagitahu awak kan semalam. Saya ikhlas nak kawan dengan awak.” Aku diam.
“Ad, awak tak cantik kalau marah.” Terus aku tamatkan panggilan.
Fuhh! Lemah segala urat saraf aku dengar suara dia yang ala-ala menusuk kalbu tu. Tarik nafas dulu Ad! Aku tarik nafas dalam-dalam. Kemudian aku hempus perlahan-lahan. Lega! Bila aku rasa yang aku dah betul-betul lega, terus ku menaip di telefon bimbit.
I hate you, Syafiq!!!
Aku tekan butang hantar. Tapi..erk, alamak!! Aku tersend dekat nombor Farid!!! Mati aku! Ya Allah, malunya aku!
Believe me darling. You are so hot when you are angry. But I love when you smilling!
Okey, pengsan!!!

~~~~~~
*******
~~~~~~

Pejam celik, pejam celik. Dah hampir lima tahun aku berhubungan dengan Farid. Aku rasa, tak ada sesiapa pun yang tahu hubungan antara aku dengan dia. Tidak Umi ataupun Bak. Tidak juga Syafiq. Tapi mungkin Mek tahu! Sebabnya, bila aku balik kampung mesti nama Farid akan muncul. Takkan lah secara kebetulan, ye tak? Namun, aku buat tak tahu je. Buat macam tak ada kena mengena dengan aku pun. Seingat aku, tahun pertama perkenalan antara aku dan dia hanya berlangsung sebagai kawan. Kawan biasa. Tiada yang istimewanya pun.
Tapi bila masuk tahun kedua, Farid mula bagi petunjuk dekat aku. Mula mengusik aku dengan panggilan sayang dan memperlawa aku menjadi kekasih dia. Mulanya aku tolak, tapi dari hari ke hari aku mula berperasaan sama seperti dia. Bila sehari dia tak hubungi aku, aku rasa jiwa aku kosong. Rasa sunyi sangat. Dan bila sekali lagi dia melamar aku jadi kekasih dia, aku terima. Terima dengan perasaan yang berbunga.
Kisah cinta aku dengan dia tak ada lah menarik macam kisah cinta Romeo dan Juliet, tidak juga seagung cinta Adam dan Hawa. Apa yang kami lalui dan hadapi bersama sehari-hari, itulah apa yang kami rasa. Segala suka duka yang kami tempuhi itulah asam garam sebuah percintaan. Aku harapkan percintaan kami kekal sampai ke jinjang pelamin.
Tapi, sebaik mana pun perancangan manusia, perancangan Allah Taala adalah sebaik-baik perancangan. Panas yang aku sangka sampai ke petang rupa-rupanya hujan di tengah hari. Hubungan aku dengan dia mula retak bila aku mengambil keputusan untuk fokus pada pelajaran aku. Silap aku juga. Segala pesanan yang ingin aku sampaikan kepada Farid, aku utuskan melalui sahabat karib aku. Dan kesilapan dan kealpaan aku itu membuka ruang antara Farid dan sahabat aku untuk berkenalan dengan lebih rapat.
Saat aku menerima perkhabaran itu, jujurnya hati aku retak seribu. Pedihnya mencengkam dada hingga terasa sukarnya untuk aku bernafas. Gelap seketika dunia ini aku rasakan. Aku sujud pada-Nya memohon petunjuk. Aku merayu dan terus merayu kepada yang Maha Berkuasa agar kembalikan insan yang aku sayangi. Andai dia yang Kau kurniakan buatku hamba-Mu yang hina ini, Kau dekatkan lah aku sedekat-dekatnya kepada dia. Andai sebaliknya, Kau jauhkan lah aku sejauh-jauhnya dari dia. Tiga malam berturut-turut aku melakukan solat sunat Istikharah. Dan bayangan itu mula hadir.
Mimpi pertama, aku lihat dia berjalan menghampiri aku. Keadaan sekeliling yang pada mulanya bingit bertukar sepi tatkala dia melangkah. Persiapan pernikahan sedang berlangsung. Segala hantaran telah tersedia, hanya menunggu masa itu hadir. Dia berjalan melewati aku sambil tersenyum manis ke arah aku. Sempat jarinya mencuit lembut pipi aku. Dan aku terus sahaja tersedar.
Mimpi kedua pula hanya sekadar mimpi pendek. Aku hanya mampu melihat dia dari jauh tanpa berpeluang untuk menghampirinya. Pandangan aku jatuh ke jari-jemari yang berinai merah. Aku tersenyum bahagia. Dan akhirnya sekali lagi au tersedar.
Apakah maksud mimpi aku??



~TAMAT~